Sambang Warga, Wabup ke Rumah Penerima Beasiswa Pemkab

Daerah109 Views

Rembang, Indonesianews.co.id

Usai menemui Ummi Hanik, difabel pembuat keset perca di Sale, kini Wakil Bupati Rembang Mochamad Hanies Cholil Barro’ menyambangi Melisa Rukmana, Mahasiswi STIE YPPI Rembang asal Desa Gegunung Wetan Kecamatan Rembang, Selasa (8/2/2022). Melisa merupakan salah satu mahasiswi penerima program beasiswa dari Pemkab Rembang.

Kedatangan Wabup Hanies pagi itu disambut oleh Melisa dan sang ibu yang bernama Rukmana. Sedangkan sang ayah, Sumani yang bekerja sebagai nelayan kapal kecil tengah pergi melaut.

Saat awal- awal berbincang, Raut wajah Rukmana dan Mahasiswi semester 2 itupun memperlihatkan rasa senang, sekaligus tak menyangka Wakil Bupati datang langsung ke rumah mereka.

Selain melontarkan sejumlah pertanyaan, dalam kesempatan itu Gus Hanies memotivasi mahasiswi jurusan Akuntansi itu agar giat belajar. Pasalnya Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Dindikpora) akan selalu melakukan evaluasi terhadap hasil studi para penerima beasiswa.

“Mbak pesene tenanan nggeh (yang serius ya, kuliahnya-red). Karena Dindikpora kan mengevaluasi para mahasiswa penerima beasiswa. Capaian hasil kuliahnya tiap semester kita evaluasi.”

Wabup menuturkan jika ada penurunan nilai atau Indeks Prestasi Kumulatif (IPK), maka Pemkab melalui Dindikpora akan memberikan peringatan kepada mahasiswa tersebut. Harapannya dengan peringatan itu , yang bersangkutan dapat memacu kembali semangat belajarnya.

Lebih lanjut Adik dari Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas itu menyarankan agar Mahasiswi yang memilih pengantar akuntansi sebagai mata kuliah favoritnya itu untuk menjalin komunikasi yang baik dengan sesama mahasiswa penerima beasiswa. Hal itu menurut Wabup dapat memberikan efek positif bagi Melisa, dari mulai memacu semangat belajar juga membangun jejaring.

Sudah ada wadah organisasi bagi para penerima beasiswa dari Pemkab Rembang. Organisasinya bernama Forum Anak Beasiswa Rembang (FABs), yang akan terus menjalin komunikasi dengan Pemkab Rembang.

Program beasiswa bagi siswa berprestasi dari kalangan keluarga tidak mampu ini merupakan komitmen dari Pemkab Rembang untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Sekaligus memutus anggapan bahwa bagi siswa yang orang tuanya berpenghasilan rendah jangan berharap akan dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi.

“Program beasiswa ini sudah berjalan sejak 2017. Komitmen kami jelas, kami akan menjalankan program beasiswa ini terus, bahkan jika memungkinkan tahun depan kita ada beasiswa S2, ” imbuh Wabup.

Sementara itu Mahasiswa lulusan SMAN 2 Rembang itu bersyukur karena telah mendapatkan beasiswa dari Pemkab Rembang. Pasalnya dengan beasiswa tersebut, Melisa bisa mewujudkan keinginannya untuk kuliah.

Sang ibu Rukmana, sendiri setiap harinya bekerja di warung makan tepi jalan pantura. Sedangkan ayahnya Sumani yang bekerja sebagai nelayan kecil, penghasilannya tak menentu.

“Seneng dapat beasiswa, bisa meringankan beban orang tua, ” ungkapnya mahasiswi yang berusia 19 tahun itu.

Melisa mendapat beasiswa pada tahun 2021. Besaran beasiswa yang diterimanya Rp.5.330.000, – / semester.

Menurut data dari Dindikpora, saat ini anggota FABs berjumlah 200 mahasiswa dan akan turun ke 130 Desa di 5 kecamatan zona merah kemiskinan, yakni Kecamatan Sarang, Kragan, Pancur, Pamotan dan Sumber. Mereka akan mengambil peran dan membantu Pemkab Rembang dalam program Gerakan Ayo Sekolah Pol 12 tahun (GASPOL 12). (Trisno/Mif/Rud/Kominfo).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *